Pemerintah Kabupaten Bandung Barat Turut Ramaikan Peringatan HUT ke-44 Dewan Kerajinan Nasional

Seni Budaya

Pemerintah Kabupaten Bandung Barat Turut Ramaikan Peringatan HUT ke-44 Dewan Kerajinan Nasional

25 Juli 2023

Admin

269

Pemerintah Kabupaten Bandung Barat ikut meramaikan puncak peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-44 Dewan Kerajinan Nasional (Dekranas), yang diselenggarakan di Kota Solo, Jawa Tengah, Rabu (15/5/2025).

Penjabat (Pj) Bupati Bandung Barat, Arsan Latif mendampingi istri Sukmawati Latif, tampil menawan saat pawai dan kirab Dekranas yang digelar di sepanjang Jalan Stadion Sriwedari-Jalan Slamet Riyadi-Jalan Teuku Umar-Jalan Ronggowarsito-Mangkunegaran.

Arsan kompak bersama istri memakai kostum cukup glamour berwarna merah menyala. Sang istri memakai gaun bermotif batik, memadukan penampilannya dengan menenteng tas antik dari bahan eceng gondok.

Sedangkan Sekretaris Daerah Kabupaten Bandung Barat, Ade Zakir memakai baju pangsi hitam dipadukan dengan kaos putih, dilengkapi dengan topi berwarna cream, sama persis yang dipakai Arsan Latif.

Sementara itu, disampingnya sang istri, memakai kebaya warna merah muda penuh manik-manik mewah dengan selendang dan kerudung abu tua.

Tampilan ciamik Arsan-istri serta Ade Zakir-istri cukup menarik perhatian penonton. Mereka melambai-lambaikan tangan dari atas mobil hias dengan dekorasi replika Observatorium Boscha, yang dikelilingi penuh dengan berbagai macam bunga berwarna warni.

Diatas mobil hias itupun, dipamerkan berbagai macam kerajinan tangan dari UMKM yang ada di KBB yang terbuat dari eceng gondok, kayu dan bambu.

Pesona Bandung Barat di ajang cukup bergengsi tersebut, mencuri perhatian massa yang menyaksikan langsung kirab.

Arsan Latif mengungkapkan, kostum yang dikenakan dia bersama istrinya ini, merupakan produk warga Bandung Barat.

'"Yang kami pakai dan pamerkan itu, memang produk unggulan UMKM. Bagus-bagus, kan? Saya kira, produk UMKM KBB bisa bersaing dengan produk lainnya," ujar Arsan Latif saat dihubungi,  Kamis (16/5/2024).

Arsan mengaku sangat bangga bisa mengenakan kostum produk UMKM Bandung Barat, kemudian bisa memamerkannya ke masyarakat luas di tingkat nasional.

Menurutnya, KBB merupakan daerah yang potensial dengan produk UMKM. Mulai produk kerajinan tangan, fashion hingga berbagai macam makanan dan minuman berkualitas ada di wilayah KBB.

Hebatnya, produk kerajinan tangan ini memanfaatkan bahan dasar yang bisa dibilang sampah. Sebagai contoh, eceng gondok yang selama ini menganggu ekosistem air justru disulap menjadi produk yang berekonomi tinggi.

"Coba saja perhatikan, tas yang ibu (Sukmawati, istrinya) luar biasa bagus. Padahal bahan dasarnya dari eceng gondok," ungkapnya.

Untuk olahan tangan berbahan dasar eceng gondok inipun sudah tembus pasar ke Bali dan Jogyakarta. Kata Arsan, kedua daerah ini sebagaimana diketahui merupakan daerah tujuan wisata tidak hanya tingkat nasional saja, bahkan internasional juga.

Banyak produk lainnya dari UMKM KBB yang sudah tembus pasar modern. Produk ecoprint, salah satunya yang mampu tembus Heritage Uniqlo.

"Produk Ecoprint ini sudah lolos kurasi Propinsi Jawa Barat dan tim kurasi dari Uniqlo," bebernya.

Selain fashion dan kerajinan tangan, UMKM Bandung Barat juga dikenal dengan berbagai macam olahan makanan dan minuman.

Arsan berupaya akan terus mengembangkan potensi UMKM Bandung Barat tersebut sebagai upaya meningkatkan perekonomian masyarakatnya.

"Kita sadar sektor perekonomian ini memang banyak pula disokong oleh perkembangan UMKM. Pemda KBB tentunya, akan mendorong perkembangan UMKM dengan memberikan kemudahan-kemudahan perijinan serta memberikan bantuan sesuai dengan kemampuan anggaran," pungkasnya.